Travel

Singapore Facts

Yang saya baru tau:

Ternyata air di Singapura bisa langsung diminum dari keran :D Padahal airnya masih beli dari Malaysia loh…

Singapura kekurangan generasi muda. Kawinnya telat and kalo dah kawin juga males punya anak. Biaya hidup tinggi katanya. Akibatnya yang nyetir taksi, jaga resto, ngangkat barang di airport, udah pada tua-tua semua. Kesian juga!

Jadwal bis-nya rapi banget, schedule dari bis ke bis udah sedemikian precise. Kayak di airport aja…! Plus di halte ada info rute, no. bis dan harga untuk masing-masing jurusan. Mantaf…

Singapura bersih dan berkomitmen menjaga kebersihan. Konon kalo ketauan buang sampah sembarangan, selain didenda dalam jumlah besar, nanti juga harus bersih-bersih di tempatnya membuat sampah itu dengan menggunakan rompi warna kuning yang fungsinya agar diliatin orang banyak *efek jera* Lumayan malu2in juga…

Singapura terus membangun. Mereka sedang mempersiapkan Universal Studio (!) yang katanya akan available tahun depan. Juga Kasino untuk para turis (tahun depan juga). Penduduk Singapura dilarang berjudi, mereka diwajibkan bekerja keras. Biar turis aja yang main judi. That’s why untuk masuk kasino, gratis buat turis, dan warga Singapore musti bayar mahal.

Yayasan penyalur maid keren kantornya :p

Warnetnya juga ada, S$ 1 per jam atau Rp 7.000 yah kurang lebih sama lah sama di sini… cuma kecepatan lebih kenceng dan lebih stabil. Waktu di kamar hotel juga dapet internet dan puas banget makenya!

Yang namanya ngantri taksi pasti amit-amit. Apa kekurangan taksi yak… mungkin perlu impor supir taksi dari Indonesia juga. *mengingat armada Jakarta aja bejibun :P*

Ini pola untuk sepatu cowok di budaya Peranakan. I wonder, masnya stylish juga…

Ternyata ada penunjuk kiblat juga di hotel Grand Mercure Roxy, Singapore :D

Di Singapore, kalau mau punya mobil itu mahal. Mobilnya harus mobil keluaran baru, maksimal 10 tahun umurnya. Trus kalo belum punya SIM ya harus belajar dulu di tempat kursus yang ditunjuk negara (bayar). Trus mobilnya juga dipasangin alat buat naruh kartu parkir (duit lagi dah tuh). Jadi tiap parkir ya tinggal masuk aja ntar ke-detect. Di tiap sudut jalan juga ada layar tempat informasi total parkiran yang masih available di gedung-gedung tertentu. Uniknya, gedungnya bisa jadi masih jauh, tapi info parkirannya udah dikasi tau. Biar gampang kalo berubah pikiran kali ya :p

Ada yang bisa nyebutin fakta Singapura lainnya? :)

Comments

comments

A writer of 30 books. Co-Founder & CMO Storial.co & NulisBuku.com. Initiate StartupLokal, the biggest startup community in Indonesia. Co-Managing Director of Girls in Tech Indonesia.

18 Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.